Tuesday, November 17, 2009

rantaian mimpi


MIMPI aku WUJUD ku, wujud aku SIFAT ku
sifat aku KEHENDAK ku, kehendak aku PERASAAN ku
perasaan aku DUNIA ku, dunia aku adanya KAMU

Maka ku anyam MIMPI ini agar DIRI ku TERDIRI
Adanya aku atas MIMPI?


Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Monday, September 7, 2009

iqra'


“BACALAH dengan nama Tuhanmu Yang menciptakan.” (Al ’ Alaq: 1)

Sesungguhnya BACALAH dalam ayat di atas membawa makna yang besar dan bukan sekadar maksud yang sempit yakni suruhan membaca Al-quran dimulai dengan lafaz BASMILLAH, ataupun memulakan aktiviti ilmu dengan bacaan BISMILLAH. BACA yang dimaksudkan oleh ayat di atas membawa maksud KAJI, TELITI, AMATI, CARI, HAYATI, KENALI serta FAHAMI. Atau lebih mudah difahami jika diucapkan sebegini, “DEY, BACALAH!“.

Secara dasarnya ayat di atas menyuruh kita mengenali apa itu TUHAN atau memahami Konsep Anutan dan Ketuhanan melalui DIRI yang telah terbina cipta. Ayat ini yang pertama diturunkan kepada Rasulullah jelas membuktikan bahwa pentingnya untuk insan mencari kenal TUHANnya. Malah penekanan pencarian kepada entiti TUHAN ini jua disokong melalui sebuah Hadits Qudsi yang menyebut ;

“Aku ada Kanzun Mahfiyan (yang terpendam dan tertutup). Aku ingin ditemukan dan dikenali. Kuciptakan makhluk agar mereka mengenal-Ku.”

Malah di suatu firman lain jua menyatakan yang bermaksud;
"Awal Agama Itu Mengenal ALLAH " jua membuktikan lagi pentingnya untuk menuntut ilmu mengenal TUHAN.

Pun begitu, penuntutan ilmu ini bukan bermaksud kita hanya perlu mencari ustaz atau kiyai di sekolah-sekolah pondok lastas membuang keperluan kehidupan ketika ini yakni mengetahui sains teknologi yang membawa kemajuan. Pendapat sempit di atas perlu diperbetulkan kerana TUHAN tidak pernah menetap sebarang cabang-cabang ilmu tertentu untuk mencariNya. Justeru, tidak boleh dijumutkan bahwa pencarian KETUHANAN itu terhad kepada ilmu agama sahaja sebaliknya ia juga boleh dilakukan melalui cabang-cabang ilmu yang lain seperti falsafah maupun sains. Bagaimana dan caranya itu yang perlu diteliti lagi. Sedia maklum bahwa TUHAN itu mencakupi dan bukan terkongkong di sesuatu daerah.

Maka, pada diri yang bernafas, perlu kita bertanya. Adakah tuntutan yang turun melalui ayat Al-Quran yang pertama ini telah kita penuhi? Sampai bila kita harus menyembah kepada sesuatu yang tidak dikenali. Perlukah lagi kita panjatkan doa kepada sesuatu yang tidak nyata pada mata zahir maupun mata hati kita?

TUHAN ialah ghaib dan ghaib itu satu dari rukun iman. Yang ghaib itu tidak akan dapat dikesan melalui retina atau apa jua organ biologi. Ghaib perlukan keyakinan dan secara fitrah keyakinan kan longgar sekiranya ia tidak diserta pengalaman, rasa, penampakan yang mewujudkan kepercayaan. Jadi sampai bila kan terusan begini?

Sesungguhnya, penyaksian dalam SYAHADAH, penDIRIan solat bukan sesuatu yang ringkas dan ringan. Pahala dosa bukan untuk dihitung tapi dirasa. Syurga neraka bukan untuk imbuhan tetapi merupakan tahap IMAN insan. Jua memahami teori NAFSIAH TUHAN serta keESAanNya pada dunia yang berbilang ini. Kesemua ini berpangkalkan ilmu keTUHANan.

Oleh yang demikian, BACALAH (cari, teliti, kaji, telaah, fahami serta kenali) akan TUHAN yang menciptakan kamu. Kerna ia akan membuka jawapan kepada persoalan agama yang selama ini kita anuti secara membuta tuli tanpa mengetahui hakikatnya.

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Friday, September 4, 2009

puasa


Di tetapkan pada syariat bahwa Ramadhan diwajibkan untuk sekelian umat berpuasa. Puasa yakni menahan lapar dan dahaga pada waktu siang serta tidak melakukan perkara-perkara yang membatalkan puasa. Pun begitu, jika ditoleh melaui positif sains puasa merupakan langkah merehatkan seketika sistem penghadaman yang mana bermanfaat untuk kesihatan badan.

Ketika menjalani ibadah ini, keseluruhan dituntut untuk sabar, mengurangkan aktiviti yang sia-sia, memperbanyakkan ibadah sunat serta berbuat kebaikan sepanjang masa. Malah sahur dan berbuka jua mewujudkan disiplin pada kehidupan harian selain mengeratkan siraturahim kekeluargaan.

Kelihatan keseluruhan di atas mempamerkan puasa membawa kepada kebahagian lahiriah. Puasa seolah-olah menjadi turning point atau reset kepada kehidupan sepanjang tahun yang sedikit sebanyak telah lari dari landasan betul. Melalui puasa kita belajar menahan sabar yang lebih merupakan cara menangani stress. Berbuka bersama keluarga akan merapatkan seluruh keluarga yang selalunya sebuk dengan aktiviti kehidupan lantas jarang makan bersama. Tarawikh pula lebih mempebetulkan siraturahim yang renggang di kalangan kariah. Ianya yang berbentuk jemaah membolehkan dua muka yang jarang bertemu dapat bersalaman selepas solat. Magiknya puasa.

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berPUASA sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu berTAQWA” (Al-baqarah, 183)

Jelas puasa membawa kepada kecemerlangan zahir. Namun mungkin boleh kita berbincang bagaimana puasa boleh menjadi jalan kepada keTAQWAan seperti yang diperjelaskan melalui firman di atas? Adakah dengan menahan lapar serta mengerjakan semua rukun puasa kita menjadi orang yang bertaqwa? TAKWA bermaksud memelihara. Tapi apakah yang perlu dipelihara? Atau kita boleh menjawab yang perlu dipelihara ialah amal baik. Tapi masih ramai yang berpuasa tapi masih mendirikan maksiat. Jadi bagaimana sebenarnya?

Puasa pada dasarnya ialah menahan nafsu atau lebih tepat mempertingkatkan nafsu dari satu tahap kepada tahap yang lebih baik. Semua maklum bahwa rukun puasa bertentangan dengan fitrah semulajadi manusia. Nafsu ini lebih ringkas jika dikenali dengan KEHENDAK. Kesimpulan awal dapat dinyatakan bahwa puasa ialah menahan kehendak.

Jika ini titik tolaknya, bagaimana pula kita bisa menahan kehendak dengan memelihara amalan baik. Jelas secara tersuratnya perkara ini amat payah berhubung. Jadi perlu maksud yang lebih mendalam bagi memperihalkan puasa.

Pada peringkat awal tampak puasa adalah aktiviti menahan kehendak. Namun untuk tahap yang berikutnya puasa sebenarnya ialah latihan untuk membuang sepenuhnya sifat kehendak pada diri. Pembuangan ini bermaksud pemulangan. Ke mana pula hendak dipulang?

Melalui Sifat 20 Kehendak ialah Iradat yakni sifat TUHAN. Kita sebagai makhluk adalah tidak layak mengakui bahwa kita yang berkehendak. Mutlak semua gerak adalah diriNYA. Maka sifat kehendak tadi jua adalah mutlak milikNYA. Oleh yang demikian pulangkan sifat Kehendak tadi kepada yang empunya. Bertitik tolak dari sini maka pulangkanlah segala sifat yang terdapat pada tubuh kotor kita kepada yang MUTLAK. Inilah pemulangan sebenar. Pemulangan diri kepada TUHANnya. Inilah yang dikatakan INNALILLAH WAINNA ILAHIROJIUN – DATANG DARI TUHAN KEMBALI KEPADA TUHAN.

"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga)." (Ali Imran, 14)

Maka TAKWA yang membakwa maksud PELIHARA itu bukan hanya sekadar menjaga amalan baik malah ianya tepat dinyata sebagai MEMELIHARA HAK TUHAN.

Puasa ialah memulangkan KEHENDAK (IRADAT KETUHANAN) kepada TUHAN dan ia membawa kepada keTAQWAan (MEMELIHARA HAK TUHAN).

*Sekadar berkongsi dan selamat menghayati ramadhan, nuzul quran dan malam al-kadar.

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Monday, July 20, 2009

isra' mi'raj


ISRAK dan MI'RAJ (IM) oleh Nabi Muhammad S.A.W merupakan satu perkara ghaib timbul di kalangan umat Islam khususnya dan kepada pengkaji agama amnya. Ini kerana perjalanan IM adalah sangat mustahil memandang pada zaman tersebut tiada jentera atau tunggangan yang mampu menjadikan perjalanan Rasulullah sesingkat seperti yang diriwayatkan. Kemusykilan ini bertambah rumit bilamana hadith di bawah timbul;

a) Bertanya para2 sahabat kepada Saidina Abu Bakar r.a: 'Apakah benar Muhammad' 'mi'raj kelangit?' Saidina Abu Bakar menjawab: 'Bahkah, benar'.

b) Bertanya para2 sahabat kepada Siti Aisyah r.a: 'Benarkah Muhammad mi'raj semalam?' Siti Aisyah menjawab: 'Tidak, beliau tidur di sebelahku semalam'.


Jadi tidak hairanlah jika berlaku penentangan pendapat mengenai peristiwa IM ini. Si Penjunjung Agama yang membuta tuli sudah pasti berpegang kepada hadis pertama dengan alasan masakan Si Muhammad Al-Amin berbohong malah kayakinan 100% yang ditunjukkan oleh Abu Bakar r.a mempastikan IM itu benar-benar berlaku. Pun begitu bagi Si Pengkaji Agama, dia menjadi was-was dalam keilmuannya dek kejadian IM yang aneh beserta hadhirnya hadis kedua.

Sebetulnya sesiapa pun seharusnya tidak mampu mengatakan IM benar atau batil melainkan ia berada bersama-sama Rasulullah S.A.W ketika baginda IM. Dan ini adalah satu lagi perkara mustahil yang diketengahkan. Bermula di sini izinkan aku mencoretkan sedikit nukilan/ide tentang IM ini.

"Maafin dengan penuh takzim agar ide ini dianggap kekosongan dalam ruang yang kosong yang tidak memberi makna apa-apa kepada apa jua pun. Jika ada yang bakal/akan/telah tersentuh, maka kemaafaan di keseluruhan buana yang dipinta."

Seperti diriwayatkan turun temurun IM Rasulullah S.A.W bermula dari Masjidil Haram (MH) di Makkah. Kesediaan maklum akan MA/Kaabah/Makkah adalah kiblat solat bagi umat Islam. Ianya menjadi simbol/ikon/tubuh/jasad bagi Islam. Dengan bahasa lain MA menunjukkan terdirinya/nyatanya/terzahirnya Islam. Bila disebut MH tergambar tempat kelahiran Islam, asalnya Rasulullah, Kaabah, Kiblat, Haji, Telaga Zam Zam, Ibrahim dan Ismail serta banyak lagi.

Maka jika ditamsilkan pada seorang insan, MH seolah-olah mewakili jasad/tubuh. Diterangkan di sini bahawa adanya insan itu kerna jasadnya. Nampaknya insan itu kerna tubuhnya. Mana bisa nyata insan tanpa tubuh. Meskipun dikatakan insan itu ada namun ia mustahil nyata tanpa jasad/tubuh.

Seterusnya, IM Rasulullah berarus dari MH ke Masjidil Aqsa (MA) di Palestin. Menurut cerita warisan perjalan antara dua masjid ini dijalani Rasulullah dengan berjalan kaki. Jarak keduanya seolah-olah hampir. Dek kehampiran yang itu maka Rasulullah hanya mengambil masa beberapa ketika untuk sampai ke MA yang merupakan kiblat pertama bagi solat umat Islam. Meskipun ia merupakan arah mata angin bagi permulaan solat namun kehadhirannya dimuka bumi umpama tiada jika dibandingkan dengan MH. Malah kedirian MA sering diganggu gugat sejak awal penubuhannya hinggalah ke saat ini. Pertelingkahan pemilikan berterusan oleh Islam dan Yahudi. Pun begitu umum sering terlupa MA jua merupa satu entiti penting bagi Islam. Jika tidak masakan ia dipilih TUHAN sebagai kiblat pertama.

Oleh yang demikian, penampakan MA pada seorang insan adalah laksana Ar-RUH. Sejajar dengan sifat ruh yang mana kehadhirannya seumpama tidak dirasai. Adanya semacam tiada. Berbanding jasad/tubuh ruh lebih keterbelakang/tenggelam. Meskipun ia adalah elemen/unsur abadi bagi insan! Kehampiran perjalanan Rasulullah dari MH ke MA adalah simbolik kepada rapatnya roh dengan jasad/tubuh. Selain itu, keadaan tidak tenteram dan sering digangu jua dialami oleh ruh dek pertembungan akal dan nafsu di atas timbul perasaan yang diterjemahkan oleh pancaindera.


Selanjutnya, IM Rasulullah disambung pengembaraannya dengan pertemuan Rasulullah dengan TUHAN di arasy / langit yang ke-tujuh. Perjalanan yang magic ini dihikayatkan bahwa Rasulullah menuju ke arasy ditemani Jibril dengan menaiki kuda yang berkepak atau lebih mashur dengan gelaran Buraq. Di perjalanan tersebut Rasulullah telah dipersaksikan dengan pelbagai perkara aneh. Dan dipenghujung kembara IM TUHAN telah mewahyukan akan baginda akan SOLAT.

Pada tafsir yang ini di tunjukkan bahawa arasy atau langit ke-tujuh bukanlah manifestasi kepada suatu koordinat atau sebarang lokasi. Ia adalah tamsil kepada keadaan TUHAN yang TINGGI/ESA/SENDIRI. Maka untuk mencapai kepada sesuatu yang MAHA TINGGI/DALAM perlulah dengan ilmu, proses pembelajaran, penemuan benda baru serta eksplorasi. Perkara ini digambarkan dalam peristiwa IM sebagai kejadian aneh yang disaksikan Rasulullah diperjalannya naik ke langit. Untuk mendapatkan ilmu atau penjelajahan pengajian seharusnya mempunyai mentor/sifu/pemimbing seperti yang digambarkan sebagai jibril yang menemani.

Pun begitu,segunungan ilmu maupun kefahaman dari ajaran guru yang murshid adalah mustahil untuk bertemu TUHAN jika tidak dengan bahagian/keizinan/ketentuan dari ZAT YANG MUTLAK itu sendiri. Dengan itu ditafsirkan akan ketentuan/keizinan/bahagian ini sebagai kenderaan pembawa iaitu Buraq.


Akhirannya pewahyuan solat dalam peristiwa IM merupakan simbolik kepada penyaksian diri kepada yang ESA atau penyatuan dengan ZAT MUTLAK atau pulang akan TUHAN kepada sifat KESENDIRIANNYA.

Oleh yang demikian, sebagai kesimpulan tampak peristiwa IM adalah satu simbolik perjalanan seorang insan yang kembali kepada TUHANnya. Dari bertubuh/berjasad akan insan itu lalu dia meninggalkan jasad kekal sebagai ruh yang hidup. Seterusnya dari ruh yang bersifat kembali kepada satu keadaan kesendirian TUHAN. Dengan kata lain IM ialah PERJALANAN DIRI TUHAN YANG BERSIFAT KEMBALI KEPADA ZAT YANG MUTLAK YANG SENDIRI DALAM FANTASINYA.

Sebagai secebis tambahan, IM memanifestasikan bahwa solat yang berkiblat ke Kaabah adalah sebagai penampakan tubuh/jasad seolah-olah menyembah Tuhannya (di alam zahir) walaubagaimanapun solat yang sebenar-benarnya ialah penyaksian jasad kepada asal kejadiannya yakni pulang jasad kepada ZAT YANG MUTLAK.

Nota: Artikel ini pernah disiarkan di tokbatinsenoi.forumotion.net

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Wednesday, July 15, 2009

satu wajah

"30 tahun saya di arena ini, saya melihat pelbagai wajah. Yang mana dapat disimpulkan kesemuanya adalah dalam SATU WAJAH"
M. NASIR (SinarFM, 14 Julai 09)

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Tuesday, July 7, 2009

paneh mato, paneh hati, tapi diam memBATU.

Iko gambar Urang Tapah dulu,
Urang Tapah sekarang indo dapek la'i bergambar,
Kodai gambar habis diboli KOLENG.
Bukan setakat kodai gambar ajo, malah kain kapan pun KOLENG yang supply!

TAPAH :-
Lotih berpapah menuntut merdeka,
Tanah tumpah ke tangan mereka...

Kenapo???
Tanyo MELAYU, Tanyo UMNO.

BONGOK!

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Wednesday, June 17, 2009

impian dusta


  • Campakkan TAPIS, akan ku saringkan ZAT dengan SIFAT.
  • Berikan PAGAR, akan ku pacakkan sempadan antara DIRI dan SOLAT.
  • Capaikan BIDAI, akan ku pasang tabir antara SYARIAT dengan TAKDIR.
  • Suakan PENA, akan ku lakar garisan antara TUHAN dan MAKHLUK.
Indoken bedayo wai'ma bakajuik.
SATU indo keh buleh dipengapo!

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Sunday, May 24, 2009

Kembara DOA


"BerDOAlah kamu!
Jika tidak kamu adalah golongan SOMBONG!"
Lantas, di SUBUH sunyi itu aku berdoa.
Agar Dunia ku KAYA, Akhirat ku SYURGA.
Penuh harapan, disulami jutaan keDUNGUan.

Kembara aku sebaik mentari menyinari.
Indah sinaran murni pagi menampakkan yang tersembunyi.
Nyata aku rasai ADAnya HAKIKI.
Jelas aku lihat keBERDIRIan SIFAT.

Dan... di ZOHOR itu,
Aku temanggu pilu, sekali lagi temanggu dungu.
Aku tidak lagi berdoa. Aku tidak tahu apa nak minta.
Pada kehidupan yang telah SEMPURNA.

Gelincirnya mentari aku kembara lagi.
Aku nampak TUBUH terperi,
aku nampak BAYANG di sisi.
Gerak tubuh – bayang mengekori.
Sinaran murni mentari memancarkan satu sepakat.
Sepakat, sahabat, simpulan ikat SIFAT dan ZAT!
Ikatan KESEMPURNAAN. Simpulan KEMUTLAKAN. Satu PENYATUAN.

Dan... di ASAR itu. Aku temanggu tidak tahu.
Tidak tahu apa yang perlu. Tidak tahu arah di tuju.
Pada bait-bait DOA ku.

Kembara aku terhenti disini.
Maghrib takkan ku nanti. Isya’ tinggal mimpi.
Kerna, telah kutemui.
KIAMAT ku disini...

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Saturday, April 11, 2009

kusyuk


KeKUSYUKan solat
hanya hadir pada jiwa yang tenang.
...dan ianya akan terlimpah ke seluruh kehidupan.
Lantas memadamkan sempadan HIDUP dan MATI...

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Friday, April 3, 2009

Hentian Ini - Suara Hati J.S. Kevin


DI HENTIAN INI:- tertinggal dalam kesunyian
DI HENTIAN INI:- bersama bayang menjelma
Kau nyalakan cinta:- TERBAKAR JIWA yang begini

Kau curahkan rasa:- hanyut dilautan api


Sedang aku berkelana, pahit, manis, aku rindu

Hingga aku diasyikkan:- SEJUTA MIMPI, sebuah mahligai IMPIAN!
Akan ku turuti walaupun aku tak tahu lagi kemana arahnya?
Tak ingin aku hancur sendiri, DIMAKAN WAKTU


KAU, dimana jua TERDAMPING didalam HATIKU
KAU, apa pun kita, TETAP di HENTIAN INI!


Ar-Ruoh of J.S. Kevin
from Brutal of XPDC

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

musuh MUTLAK


YATIM PIATU aku tanpa Ayah dan Bonda
DUNGU aku tanpa akal dan minda
LUMPUH aku tanpa deria dan pancaindera
MATI aku tanpa hidup dan dunia
KOSONG aku tanpa diri dan nama

Kau musuh Penakluk Ruang
Kau musuh Penghela Nafas
Kau musuh Penerobos Fikir
Kau musuh Pemadam Ada

Aku lihat kamu jadi semua,
Aku rasa kamu jadi segala,
Aku saksi kamu jadi AKU!

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Thursday, March 26, 2009

the TRUMAN show

Kita adalah watak TRUMAN BURBANK di dalam filem
THE TRUMAN SHOW.
LAUT menjadi pagar kepada TRUMAN untuk mengenali hakikat sebenar kehidupannya.
"Dan sesungguhnya LAUT itu ialah ANUTAN.
Janganlah takut berenang ke seberang"
Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Friday, March 20, 2009

Pelayaren (Rao)


Teh, semboyan udah begomo
Lokeh masauk ke dalom bahtoro
Belaya bahtoro indo bekelasi
Bahtoro iko bahtoro DIRI

Ditarik tang sauh keADAen
Dilebalah laya kePAPAen
Berlabuh toruih ko nogori amen
Nogeri MUTLAK indo tang besempaden
Paling ke lah MAKNAWIYAH dari pandangen
Dicolo NAFSIAH nun di dopen

Copek, lokeh tang berkayuoh
Ponek, susah, mongah apo la’i dikoluoh
Pelayaren malam indo bepenyuluoh
Tuju terobuih alam AR-RUOH

Keh sampai tang soru ketiko
Di dongak kepalo dicolek keh mato
Cotoih keh minda baco papen tando
“Sampai Wa’ang Ke Negori TIADO”


-dan dendang selingan berirama-
“You can check out anytime you like, but you can never leave”
(Hotel California : EAGLE)



Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Monday, March 16, 2009

Hukum Newton II


Kesyumulan buana ini dek kesepaduan daya jelas terbukti dengan wujudnya JASAD/ TUBUH. Daya yang pada asalnya adalah satu entiti tenaga yang ghaib terwujud tanpa warna dan ia melahirkan gelombang (NUR). Gelombang-gelombang yang pelbagai saiz/ panjang merambat kesemua arah dan perambatan bersudut tepat kepada retina manusia ditafsir otak sebagai warna. Tafsir warna ini menyatakan ghaib daya kepada penampakan berbentuk jasad yang bersempadan dalam pelbagai segi rupa.

"Dia mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan menghidupkan bumi sesudah matinya. Dan seperti itulah kamu akan dikeluarkan (dari kubur). "(Ar-Ruum : 19)

Tanpa penghasilan gelombang, kewujudan daya akan kekal sebagai sesuatu yang lutsinar, jernih, suci atau berkeadaan dalam satu warna TUNGGAL. Tidak bersalahan, jika pada keadaan tersebut daya bolehlah ditafsirkan bagai SALBIAH sifatnya. Wujud yang tiada kesan akan kewujudannya malah sebahagian minda merdeka mentafsirkan keadaan ini sebagai TIADA yang ADA.

"Yang demikian itu ialah Tuhan Yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang... "(As-Sajdah : 6)

Menoleh seketika kepada secebis naskah karangan Isaac (Ishak) Newton melalui HUKUM NEWTON KEDUA ada menyatakan bahwa DAYA ialah JISIM yang mengalami PECUTAN (perubahan halaju).

F = ma ; m=jisim, a=pecutan

JISIM ialah BERAT sesuatu jasad. Adanya jisim disebabkan wujudnya jasad. Mustahil ada jisim tanpa jasad atau sebaliknya. Meskipun sebuah jasad teringkas seperti atom hidrogen ianya tetap mempunyai jasad dan jisim. Maka hadir jisim dek wujudnya jasad dan keseluruhan jasad ialah ALAM!

PECUTAN pula ialah PERUBAHAN HALAJU. Yang mana HALAJU ialah hubungan pergerakan terhadap masa. PERUBAHAN HALAJU pula lebih tepat jika dikatakan kinetik dalam ruang/dua sempadan atau secara amnya ialah PEREDARAN ALAM. Setiap jasad yang tiada halaju atau kekal halaju malar jelas MATI keadaannya. MATI di sini bukanlah tiada bernyawa tetapi mati yang bermaksud tiada perubahan yakni KEKAL pada keadaan ASAL (kesamaan pada mula dan akhir).

Sedia kita maklum bahwa alam ini senantiasa mengalami perubahan. Siang dan malam. Pasang surut laut. Manusia yang lahir sebagai bayi dan mati sebagai orang tua. Mayat yang mengalami proses pereputan seterusnya terurai menjadi atom-atom yang ringkas. Bumi Acheh terubah petanya dek Tsunami malah nabi, ulama, pemimpin jua silih berganti. Jadi setiap jasad di dunia ini tidak lepas dari mengalami perubahan. Perubahan inilah mewujudkan kehidupan atau tepatnya PEREDARAN ALAM.

"Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang-bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memahami (nya), dan Dia (menundukkan pula) apa yang Dia ciptakan untuk kamu di bumi ini dengan berlain-lainan macamnya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang mengambil pelajaran".(An-Nahl : 12-13)

Maka Hukum Newton Ke-2 lebih indah sekiranya ditafsirkan begini;
DAYA IALAH TAJALLI ALAM
. “LAA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHIL ‘ALIYIL AZIM” bermaksud TIADA DAYA UPAYA MELAINKAN ALLAH. Maka jelas DAYA itu dari TUHAN. Atau tepatnya ialah DAYA adalah proksi dan peranti kepada kewujudan TUHAN malah benar jika dinyatakan DAYA itu sifat TUHAN.

"Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu." (Al Zumar ; 62)

Oleh yang demikian jelaslah bahwa alam dan peredarannya ialah BUAH TANGAN TUHAN yang dinamai NEWTON sebagai Al-Daya. Aku yang menulis dan kamu yang membaca tidakkan terkeluar dari ikatan DAYA yakni ikatan SIFAT TUHAN. MAKA SIMPULLAH MINDA DENGAN PROSA INI ; “ADA ALAM (aku dan kamu) DEK ADA TUHAN”.

"Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya; sedang apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Maka apakah kamu tidak memahaminya?" (Al-Qashah :60)

ALAM itu NAFSIAH,
PECUTAN / PEREDARAN ALAM itu MA’NAWIYAH.

"Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui..." (Ar-Ruum : 30)

Dan sebagai kesimpulan;

"Sebab itu bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya kamu berada di atas kebenaran yang nyata." (Al-Naml : 79)

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Saturday, March 7, 2009

Mutlak


Kelana aku KHAYAL
Semayam aku SEDAR

Syurga aku QADA’

Neraka aku KADAR

Ma'nawiyah aku ADAM

Ma'ani aku MUHAMMAD

Perkataan aku SYARIAT

Penyaksian aku SOLAT

Wajah aku DUNIA
Diri aku AKHIRAT

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Thursday, February 26, 2009

hukum newton pertama


Hukum Newton Pertama:
“Sesuatu objek akan kekal pada keadaan asalnya sama ada pegun atau halaju malar sekiranya tiada DAYA LUAR yang bertindak ke atasnya”

Bagi sebahagian ahli agama, Hukum Pertama Isaac Newton ini sekadar mengenengahkan teori materialisme dan menyatakan teori alam yang terjadi dengan sendiri. Bagi mereka perkara ini amat tidak selari dengan konsep Pencipta seperti yang dinyatakan di dalam Al-Quran serta ilmu warisan yang diimani turun temurun. Ekoran itu timbul pandangan negatif bahwa teori ini batil serta kesimpulan kufur yang mengatakan sains membawa kepada kesesatan. Tambahan pula Isaac Newton adalah seorang YAHUDI. Lastas dengan kejumudan yang ada, tanpa pemahaman yang dalam serta lampu merah pada hati untuk berfikir membuatkan hukum ini di tolak mentah-mentah dan dianggap 100% berpaling daripada konsep keagamaan.

“Kalau kiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar. Dan jika Allah menjadikan mereka dapat mendengar, niscaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka memalingkan diri (dari apa yang mereka dengar itu).” (Al-Anfall:23)

Pun begitu, jika disokong dengan sedikit pertimbangan waras akal ternyata HN1 ini teramat logik serta mampu diterima akal.

Contoh 1:
Batu yang kelihatan statik pada pandangan mata kasar sebetulnya mengalami perubahan ketebalan diameter dalam kadar yang amat kecil dek tindak balas udara terhadap permukaannya. Malahan atom-atom yang menyifatkan batu tersebut selamanya bergetar dengan getaran frekuensi aslinya.

Contoh 2: Pergerakan cahaya dari matahari ke bumi dalam ruang vakum di angkasa lepas yang dikatakan berhalaju malar turut mempunyai perbedaan halaju sepanjang sesarannya. Perubahan halaju akan berlaku dek perlanggaran dengan zarah-zarah terampai di angkasa lepas atau sentuhan dengan molekul-molekul ozon sewaktu memasuki ruang angkasa bumi.

Oleh yang demikian, KEADAAN UNGGUL yang mengatakan objek selamanya berkeadaan pegun atau kekal halaju malar tidak pernah berlaku di dunia ini! Jika ia berlaku, pasti itulah keadaan sebelum adanya kehidupan!

“Dan tidakkah manusia itu memikirkan bahwa sesungguhnya Kami telah menciptakannya dahulu, sedang ia tidak ada sama sekali?” (Maryam: 67)

Yang nyata, tanpa daya nescaya tiada sungai yang mengalir atau sekira wujud aliran pasti ianya tanpa riak. Tanpa riak maka tiada deru. Tiada riak dan deru hadirlah sunyi, bisu dan kaku. Semua berkeadaan DIAM dan MATI. Di sini amat jelas lagi mempernyatakan akan pengaruh DAYA dalam meimarahkan kehidupan! Daya menjadi proksi TUHAN dalam menghidupkan alam ini serta melahirkan sifat pada alam lantas merealitikan KALAM TUHAN. Maka, HN1 jelas benar malah ia jua selari dengan konsep penciptaan TUHAN.

Seharusnya tiada prejudis pada setiap ilmu. Apa yang lebih indah ialah setiap ilmu ditahkik dalam-dalam, dihadam-faham dan disiraturahimkan kepada konsep keESAan TUHAN tanpa prejudis kepada asal sumbernya.
Malah jika diperhalusi, kesimpulannya adalah jelas bahwa semua ilmu hanya datang dari TUHAN,ciptaan TUHAN serta persembahan TUHAN meskipun ia melalui YAHUDI, NASRANI, MAJUSI atau ISLAM.

Tanpa pemahaman kepada konsep kesepaduan ilmu serta konsep keESAanTUHAN isu positif-negatif, benar-salah, sesat dan murtad, syurga-neraka serta Islam-kafir akan terus berpanjangan. Gagalnya golongan agama untuk memahami konsep keESAan TUHAN secara total sama gagalnya Newton melanjutkan hukumnya kepada konsep Penciptaan TUHAN. Keduanya umpama dua kali lima dan masing-masing ialah objek dan imej keapada satu sama lain.

Oleh yang demikian, perbezaan itu perlu disatukan, Islam-kafir perlu disepadukan dan positif-negatif perlu diadunkan menjadi lagu dan irama.
Pada hakikatnya Qada’ dan kadar itu berbeza tetapi keduanya bersatu membentuk satu rukun lantas melengkapi IMAN.

“Sesungguhnya perintah-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia.” (Yassin: 82)

Bahawasanya Ma’ani TUHAN itu disainskan dengan istilah DAYA LUAR yang lahirnya ia dari kesepaduan KUN.


Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Sunday, February 22, 2009

Nyatanya Kenyataan



Isaac Newton :-
"Setiap objek akan kekal pegun atau bergerak pada halaju seragam jika tiada daya luar yang bertindak ke atasnya"
-Yang pegun itu DIRI yang bergerak itu KHAYAL. Daya luar itu KALAM.

Albert Einstein :-
"Masa akan perlahan sekiranya sesuatu objek itu menghampiri kelajuan cahaya"
-CAHAYA adalah titik mula. Di titik mula semua akan DIAM.

Hang Tuah :-
"Tidak akan Melayu hilang di dunia"
-MELAYU itu MANUSIA. MANUSIA itu DIRI. DIRI itu DUNIA.

P. Ramlee :-
"Irama dan lagu tidak boleh dipisahkan"
-Kerna irama itu ZAT dan lagu itu SIFAT.

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Tuesday, February 17, 2009

Ilmu


Memenuhkan DADA dengan ILMU itu adalah SYARIAT.
Menemukan ILMU untuk mengosongkan DADA adalah TAREQAT.
DADA yang KOSONG adalah HAKIKAT
.
Satukan SYARIAT, TEREQAT, HAKIKAT dalam kelambu MAKRIFAT.


Nota Kaki: Illustrasi Al-Kitab dimuat turun dari w3.tbs-x.blogsport.com

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Sunday, February 15, 2009

Manusia Kitar Semula


Di pertengahan tahun 90an, Gerakan Muzik Bawah Tanah Malaysia (MALAYSIAN UNDERGROUND SCENE) telah menapak ke satu aras baru yang mana sebelumnya ia agak tertutup dan wujudnya tersembunyi. Penganjuran konsert @ gig lebih kerap diadakan pada waktu itu. Piccadilly bersebelahan Kompleks Atria di Damansara Utama adalah antara lokasi gig yang masyur waktu itu yang seringkali menampilkan kumpulan/band UG tempatan seperti Boot Off, Bollock, Caburator Dung, Project A.K, N.E.T, The Pilgrim, A.C.A.B, Sub-Culture, OAG dan juga Butterfingers (sekadar menyebut beberapa nama yang masih tersemat di dalam memori).


Perkembangan dan infomasi UG tempatan kebanyakannya disebarkan melalui majalah buatan tangan (zine) yang difotokopi dan diedarkan dari tangan ke tangan. Modus operandi sebeginilah menjadi degup jantung UG tempatan hingga ke hari ini. Zine-zine ini selalunya spesifik kepada aliran muzik tertentu yakni zine grunge semestinya mengisahkan perkembangan grunge, punk untuk punk dan seterusnya bagi aliran muzik-muzik yang lain. Antara aliran muzik yang popular pada masa tersebut ialah Punk, Oi!, Grunge, Brit-Pop/Indie dan Hard Core (yang menghadirkan kumpulan seperti Sepultura, Linkin Park, Korn).


Apa yang menarik pada UG ialah setiap cabang muzik mempunyai identiti pemakaian tersendiri. Kita boleh melihat pengikut Punk dengan rambut "spiky" mereka serta kumpulan Oi! pula penampilannya yakin dengan berkepala botak lantas mereka lebih dikenali dengan Skin Head. Grunge pula tidak lepas dengan jeans serta round neck T-shirt yang dipasangkan dengan Convers All Star . Manakala Hard Core pula kemas tampil dengan pakaian ala Rappers.


Kebanyakan peminat/pengikut/pejuang UG ini adalah dari golongan remaja yang rata-ratanya adalah pelajar. Latar belakang sebagai pelajar menjadikan sumber kewangan mereka terhad. Maka premis alternatif untuk membeli pakaian ialah kedai pakaian terpakai a.k.a BUNDLE. Bundle menjadi pilihan utama kerana pilihan yang pelbagai selain harga yang murah untuk pakaian yang berjenama.


Namun, pemakaian pakaian 2nd hand ini melahirkan rasa kurang enak bagi rata-rata dewasa, ibubapa dan kebanyakan masyarakat. Dek kelusuhan pakaian-pakaian tersebut membuat kebanyakan awam berpendapat ianya kotor, kelas kedua tidak kurang jua yang mengaitkan dengan penagihan dadah. Meskipun pakaian tersebut bersih dan menutup aurat.


Sikap masyarakat ini seringkali menjadi cabaran besar bagi semua UNDERGROUNDERS dan selalunya langkah terbaik untuk mengelak dari cacian ialah tutup mata pekak telinga. Tiada apa yang dapat diubah kerana hakikat manusia memilih yang cantik. Yakah begitu?


“Apakah kamu tidak memperhatikan orang yang menganggap dirinya bersih? Sebenarnya Allah membersihkan siapa yang dikehendaki-Nya dan mereka tidak dianiaya sedikit pun.” (An-Nisaa’:49)

Kekadang terbit persoalan perlukah ada double standards pada pakaian yang lama atau terpakai. Perlukah dihina diri pemakai akan pakaian pakai 2nd hand ini? Walhal, jika diamati, hakikat diri entiti tubuh manusia menyatakan bahwa tiada satu pun unsur baru. Kesemuanya, bermula dari tisu, organ, maupun alam sekeliling mereka hanyalah bahan guna semula.


Atom dan molekul sebagai asas yang membentuk alam dan manusia adalah atom yang dulu, yang hadir sejak dari mula. Masa hanya merubah bentuk penggabungan atom-atom ini bukan unsur atom tersebut. Misal contoh:


Satu atom oksigen yang berasal dari satu mayat diurai oleh bakteria telah berpadu ia dengan atom hidrogen lalu membentuk molekul air di dalam tanah. Air itu berkembang menjadi mata air lalu disedut oleh akar rumput. Oksigen pada air tadi kini terpecah ikatan lantas bersatu dengan atom-atom lain membentuk molekul klorofil pada dedaun rumput. Seekor kerbau datang meragut rumput itu dan tindak balas dalam tubuh kerbau menukarkan oksigen pada dedaun rumput tersebut menjadi struktur protein yang membentuk dagingnya. Tiba waktunya kerbau disembelih dan dagingnya dijual, dibeli, dimasak dan dimakan manusia. Akhirnya kembali atom oksigen tadi kepada tubuh manusia.


Jadi apa yang dibanggakan manusia pada benda baharu? Sedangkan keseluruhan tubuh dan alam sekeliling mereka adalah bahan kitar semula yang hadir sebagai pelengkap kepada satu ekosistem.


“Dia-lah yang menghidupkan dan mematikan dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.”(Yunus: 56)

This article dedicated to all Picad Undergrounders. Where and who you are just nothing important. May GOD bless you and your family.


Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Friday, February 13, 2009

MATInya KEHIDUPAN


Butakan MATA dan LIHATlah,
Kelukan LIDAH dan BICARAlah,
Pekakkan TELINGA dan DENGARIlah,
Buangkan HIDUNG dan HIDUlah,
Matikan RESEPTOR dan RASAIlah.

Bangkit dari KEMATIAN
kepada KEHIDUPAN yang HAKIKI

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Thursday, February 12, 2009

Materialisme DAYA


Di dalam pengkisahan yang lepas, jelas terbukti bahawa segalanya adalah CAHAYA dan ianya pula adalah unsur terbitan hasil dari tindak-balas atau ketidak-sepaduan DAYA. Kesimpulannya unsur semulajadi kepada alam materialisme ini adalah daya-daya.

Untuk mengesah-tentukan lagi akan hipotesis ini tidak mahkruh apatah lagi haram jika kita menyelidiki secebis sirah jasad-jasad yang wujud di buana TUHAN ini. Tak perlu langkahan panjang atau perjalanan yang penuh ranjau atau mikraj ke langit, cukup bagi kita meneropong ke dalam DIRI yang penuh keindahan ini.

“Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka?, Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dan waktu yang ditentukan. Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya.” (AR-RUUM:8)

Enjin penerokaan di hidupkan pada mauduk DNA sebagai asas tubuh. Penemuan DNA pada tahun 1952 oleh Alfred Hershey dan Martha Chase adalah rahmat TUHAN melalui ilmu kaji hayat atau biologi. DNA yang menyimpan kod-kod genetik tubuh, membentuk setiap organ yang membentuk sesuatu tubuh itu sendiri. Ianya dalam kesepaduan yang penuh sistematik dan saling hidup-menghidupi antara satu sama lain.

Organ-organ yang bergabung dalam aturan-aturan tetentu telah membentuk satu rangkaian sistem yang kompleks dan besar lalu menjadi tubuh yang sempurna. Maka tajallilah akan kita, haiwan, tumbuhan, wali, hamba, keldai, dedalu, cengkerik maupun khinzir. Lastas berinteraksi kesemuanya dengan alam menjadi satu EKOSISTEM yang harmoni. Dengan bahasa lain kesemuanya berhubung-kait, menjadi pelengkap serta simbiosis antara sesama. Maka bisa dikatakan wujud alam ini oleh sistem di atas sistem atau sistem di dalam sistem atau kesepaduan sistem hingga kelihatan seperti SATU SISTEM YANG MUTLAK.

“Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah Yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas Arasy untuk mengatur segala urusan. Tiada seorang pun yang akan memberi syafaat kecuali sesudah ada izin-Nya. (Zat) yang demikian itulah Allah, Tuhan kamu, maka sembahlah Dia. Maka apakah kamu tidak mengambil pelajaran?” (YUNUS:3)

Bersyarat kepada sistem yang sempurna, DNA ialah terdiri daripada susunan asid amino yang berikat secara berpasangan. Pasangan sejoli ini diikat oleh bes yang berada antara keduanya. Di dalam tubuh ada terdapat jutaan DNA pun begitu ianya hanya terdiri daripada empat unsur kimia yang bergabung iaitu Karbon, Hidrogen, Nitrogen dan Oksigen.

Walaupun unsur yang empat tadi belainan nama dan sifat namun kesemuanya ialah atom-atom yang bercas. Ion-ion ini telah membentuk satu molekul yang terikat dalam satu kesepaduan daya. Pun begitu, asalnya kesemua atom-atom tersebut jua terdiri pada awanan ELEKTRON di bahagian luar serta NUKLEUS atom di bahagian dalam yakni meson, proton dan neutron.

Tiga unsur di dalam nukleus ini mempunyai pengaruh majoriti terhadap sifat sesuatu atom. Proton dan neutron menjadi faktor dalam menentukan jisim sesuatu atom. Selain itu, jumlah tenaga yang terdapat pada proton dan neutron berhubung-kait dengan sifat keelektromagnetan sesuatu atom. Perbezaan nisbah berat atom dan tenaga yang dipunyai neutron-proton membuat atom tersebut cenderung membebas atau meyerap elektron bagi menghasilkan keseimbangan. Ini dikenali sebagai REPUTAN BETA yang mana proses ini digerakkan oleh DAYA NUKLEUS LEMAH.

Di situasi lain pula, bagi nuklues yang besar keseimbangan hanya akan di capai dengan membelah proton-protonnya atau PEMBEBASAN ZARAH ALFA - Prinsip Penolakan Columb. Selain dari DAYA NUKLEUS LEMAH, daya keunsuran lain yang terdapat pada nukleus atom ialah DAYA GRAVITI (berhubung dengan berat atom), DAYA NUKLEUS KUAT dan DAYA KEELEKTROMAGNETAN.

Meskipun capaian mata melalui mikroskop elektron menggambarkan atom umpama sebiji pepejal bulat dan padat pada hakikatnya ianya cuma terdiri dari daya-daya yang berpadu.

Dikatakan atas nama ketidakseimbangan neutron-proton menyebabkan terwujudnya daya nukleus lemah. Lantas daya ini menyebabkan pembuangan/penyerapan elektron berlaku. Setelah itu, dikatakanlah bahwa atom tersebut bercas. Atom yang bercas secara automatik akan menghadirkan kinetik pada atom tersebut yang mengaruhkan daya elektromagnetik.
Di penghujung, kehadiran daya elektromagnetik akan membenihkan gelombang mutlak yakni CAHAYA a.k.a NUR.

Hadirnya NUR maka terpelihatlah akan ikatan-ikatan daya-daya yang membentuk DNA. Paduan DNA yang seturusnya mewujudkan organ-organ yang membina tubuh. DAYA jua memperlihatkan satu rantaian sistem yang agung yakni si DIA “TUHAN YANG MENSYARIATKAN”.

Masihkah lagi kita sombong mengatakan kita ADA sedangkan yang membentuk tubuh dan isi-isinya adalah SANG DAYA?

Maka, alaslah materialisasi diri dengan Kalimat HAUQALAH:-
“LAA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHIL ‘ALIYIL AZIM”.




Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)

Monday, February 9, 2009

Setiap Dambaan - Mohamad Nasir Mohamed


MERAHnya tekadmu,
Mewarnakan kalam,
Memancarkan wajah-wajah...
Yang berupa-rupa dalam kesatuan,
Menyanyilah.. la..la..la.. Bersajaklah.. la.. la..la..
Biar kau capai ku, Dalam pendakian...

Bila sampai nanti kitakan berkumpul
Lalu terbuka cerita lama
Terbongkarlah rahsia di setiap wajah
Menyanyilah.. la..la..la.. Bersajaklah.. la.. la..la..
Buailah.. la.. la..la..
Cintaku ...

Kau perhatikan perjalananku,
Kau perhatikan kalbu yang berdegup
Setiap nafas adalah engkau
Setiap nama, Setiap dambaan...

Dan aku serahkan tubuh ini
Buatku terima arahan baru
Selagi belum aku pergi, Selagi aku belum lupa lagi...

Aku pulang pada kalian (yang terbanyak)